Faperta UGM Upayakan Indonesia Jadi Lumbung Pangan Dunia

Jumat, 28 September 2018, 14:17 WIB

Seminar Nasional Hasil Penelitian Pertanian VIII, yang diselenggarakan oleh Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada

AGRONET--Target menjadi lumbung pangan dunia dapat dicapai Indonesia dengan swasembada komoditas strategis seperti jagung, padi, tebu, bawang merah, dan cabai. Data statistik Kementerian Pertanian menunjukkan, bahwa Indonesia sepenuhnya dapat memenuhi kebutuhan jagung sendiri, bahkan ekspor sepanjang 2017.

Kemandirian pangan, perlu berjalan secara berkelanjutan untuk mewujudkan target sebagai lumbung pangan. “Peningkatan kebutuhan pangan akibat pertambahan jumlah penduduk, perubahan iklim, dan penurunan kualitas serta kuantitas lahan produktif, menjadi tantangan terkini swasembada pangan yang harus diupayakan solusi kongkretnya”, ungkap Prof. Dr. Ir. Dedi Nursyamsi, M.Agr., kepala Balai Besar Sumberdaya Lahan Pertanian (BBSDLP), Kementerian Pertanian, di auditorium Prof Harjono Danoesastro pada Sabtu, 22 September 2018.

Dalam kesempatan tersebut Kepala BBSDLP menjadi keynote speaker Seminar Nasional Hasil Penelitian Pertanian VIII, yang diselenggarakan oleh Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada dan dihadiri sebanyak 350 peserta dari seluruh Indonesia. Seminar nasional ini juga menghadirkan dua narasumber lain, yaitu Dr. Ir. Benito Heru Purwanto, M.Agr.Sc., Kepala Departemen Ilmu Tanah Faperta UGM dan Prof. Dr. Masayuki Yamashita dari Universitas Shizuoka, Jepang.

Internet of things dalam bidang pertanian sebagai peluang dan tantangan disampaikan oleh Dr. Ir. Benito, sebagai pidato pembuka. Menurut beliau, industrialisasi 4.0 mengarahkan pertanian Indonesia menuju smart agriculture. Sensor, actuators, digital brain, dan teknologi komunikasi menjadi perangkat dari smart agriculture. Petani diharapkan dapat mendapatkan kemudahan monitoring dan controlling melalui penggunaan teknologi digital yang berkembang.

Kepala Departemen Ilmu tanah Faperta UGM tersebut mengungkapkan bahwa salah satu contoh penggunaan Internet of Things dalam bidang pertanian adalah plant factory. “Faperta UGM sendiri telah mengembangkan Desa Apps, sebuah aplikasi smartphone yang dapat dengan mudah diunduh di google play”, tutur beliau.

“Kebanyakan studi tentang simbiosis endofit-grass dilakukan untuk jenis rumput-rumputan yang penting dalam bidang ilmu agronomi seperti Festuca spp. dan Lolium spp. Ada tiga faktor yang meningkatkan laju infeksi endofit, meliputi preferensi serangga pemakan biji, paparan herbisida, dan infeksi horizontal dengan melalui pemotongan," ungkap Yamashita.

Infeksi endofit secara horizontal dari individu grass yang terinfeksi menuju grass yang tidak terinfeksi pada umumnya terjadi melalui pemotongan secara bergantian. Pot test dengan meletakkan infected-individual dengan noninfected-individual secara bersebelahan, kemudian memotong masing-masing secara bergantian dengan gunting, membuktikan bahwa transmisi infeksi terjadi sesuai dengan yang diharapkan”, tutup Guru Besar bidang Ekologi Universitas Shizuoka, Jepang tersebut.

Sebagai rangkaian dari acara tersebut, Dekan Fakultas Pertanian UGM juga menandatangani MOU dengan Kepala Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa, Ir. Hendri Sosiawan, CESA yang disahkan oleh Kepala BBSDLP, Kementan RI. Kegiatan tersebut menjadi awal kerja sama Faperta UGM dengan Kementan terkait penelitian di lahan rawa yang mencakup 34,1 juta ha. Berbagai penelitian di lahan rawa kedepannya memantapkan langkah Faperta UGM ikut andil mewujudkan target Indonesia menjadi lumbung pangan dunia.

Selanjutnya, pertemuan ilmiah diteruskan dengan seminar kelas yang mengakomodasi 148 judul hasil penelitian pertanian. Presentasi kelas terbagi dalam sepuluh klaster, meliputi teknologi budidaya dan pascapanen hasil pertanian, pemuliaan dan teknologi benih, kelembagaan dan kebijakan agribisnis, tanah dan konservasi lahan, pengelolaan hama dan penyakit tumbuhan, hingga bidang agrokompleks yang mengakomodasi hasil penelitian perikanan dan peternakan. Presenter kelas berasal dari peneliti dan akademisi se-Indonesia.

Antusiasme para peneliti dan akademisi bidang pertanian nasional yang ditunjukkan banyaknya jumlah pemakalah yang berpartisipasi dalam rangkaian acara Seminar Nasional Hasil Penelitian Pertanian VIII, menciptakan optimisme bahwa Indonesia potensial menjadi lumbung pangan dunia dan harus melalui langkah kongkret dalam menyelesaikan berbagai permasalahan utama bidang pertanian. (Humas UGM/222)

BERITA TERKAIT

Komunitas