Gorontalo Ekspor Jagung 12.400 Ton

Kamis, 18 Juni 2020, 07:38 WIB

Pelepasan ekspor jagung di Pelabuhan Anggrek, Gorontalo Utara, Rabu (17/06). | Sumber Foto:Humas Kementan

AGRONET -- Provinsi Gorontalo mengekspor jagung sebanyak 12.400 ton ke Philipina. Pengiriman jagung dilepas oleh Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie, di Pelabuhan Anggrek, Gorontalo Utara, Rabu (17/06).

“Saya mengapresiasi kinerja petani di Provinsi Gorontalo yang tetap produktif di tengah pandemi COVID-19, sehingga produksi pangan tetap terjaga. Bahkan mengalami peningkatan. Terbukti hari ini kita ekspor lagi perdana sebesar 12.400 ton,” ungkap Rusli Habibie.

Menurut Rusli, sektor pertanian menjadi pengaman dalam menghadapi wabah COVID-19. Kebutuhan pangan menjadi prioritas yang harus dipenuhi bagi seluruh masyarakat sehingga kegiatan pertanian harus tetap berjalan.

“Kenapa kami ekspor karena harga jagung di luar negeri agak lumayan di banding dalam negeri. Tahun 2019 ekspornya berkurang karena harga jagung di tingkat lokal di Indonesia sangat bagus,” jelas Rusli.

Harga jagung untuk tingkat petani di Provinsi Gorontalo senilai Rp3.450 per kilogram (kg) dengan kadar air 17 persen. Harga ini sesuai dengan usulan Gubernur Rusli ke Menteri Pertanian.

Kepala Dinas Pertanian Gorontalo, Mulyadi Mario, mengatakan pelepasan ekspor tersebut merupakan keberhasilan petani yang didukung Pemprov Gorontalo dan Kementerian Pertanian (Kementan) dalam penyediaan benih, pupuk, dan alat mesin pertanian (Alsintan).

"Sebagai Komoditi unggulan, Jagung Gorontalo terus mengisi kebutuhan pasar domestik maupun ekspor. Tahun 2018 kita ekspor 113.000 ton atau sekitar 30 persen dari jumlah ekspor nasional. Tahun ini kita juga mengisi kontribusi ekspor nasional," katanya.

Mulyadi mengatakan, sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2019 lalu, produksi jagung di Gorontalo mencapai 1.820.830 ton. Sedangkan tahun 2020 ini, waktu antara Januari sampai Mei masih terus mengisi pasar nasional.

Jagung Gorontalo juga menjadi incaran pembeli karena memiliki harga yang jauh lebih baik, yakni selisih Rp400 dari jagung jual pada umumnya. "Alhamdulillah kegiatan ekspor iagung ini mampu memperbaiki harga jagung yang tadinya cendrung turun di angka Rp 3100 perkilogram mencapai Rp 3.450 perkilogram," katanya.

Mulyadi menjelaskan, ekspor jagung ke Philipina dilakukan melalui beberapa tahap. Tahap pertama, Pemprov Gorontalo melepas 6.100 ton dengan nilai transaski 1.549.400 dolar atau setara Rp21.924.010.000.

"Kemudian ekspor kapal kedua akan diekspor sebanyak 6.300 ton dengan nilai transaksi sebesar 1.619.000 dolar atau setara dengan Rp22.981.705.000. Sehingga total ekspor komoditi jagung untuk 2 kapal sebesar 3.168.400 dolar atau setara Rp44.905.715.000," katanya.

Menurut Mulyadi, keberhasilan ini tak lepas dari campur tangan pemerintah pusat melalui Kementan yang telah membantu petani dalam penyediaan benih untuk 110.000 hektare lahan tanam. "Kami mengucapkan terimakasih atas bantuan dan dukungan dari semua pihak, terutama Kementerian Pertanian sebagai pemerintah pusat sehingga panen dan produksi jagung berhasil kita ekspor," tutupnya.

Terpisah Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi, ikut memantau kegiatan tersebut melalui video conference. Menurutnya Gorontalo bisa terus tingkatkan ekspor melalui intesifikasi dan ekstesifikasi melalui pemanfaatan lahan tidur dan sebagainya.

“Apresiasi dan selamat buat Pak Gubernur sukses ekspor. Sesuai arahan Bapak Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo untuk selalu mendorong memperluas pangas ekspor. Saatnya kita buktikan bahwa Indonesia mampu bersaing dengan produk luar negeri,” tutur Suwandi

“Sekarang ini petani harus mulai beralih ke mekanisasi dan membangun korporasi. Buat kelembagaan yang kuat supaya petani punya posisi tawar yang tinggi, sebagai price maker bukan price taker lagi,” pinta Suwandi.

Suwandi berharap Gorontalo mengembangkan industri jagung dari hulu hingga hilir. Pada aspek hulu dibangun industri perbenihan jagung bermitra dengan petani penangkar jagung. Pada aspek on farm proses budidaya secara intensif sehingga provitasnya naik, dan indek pertanaman naik dengan pola tumpangsari, tumpangsisip, atau sistem methuk.

Selanjutnya pada aspek hilir menurutnya perlu dikembangkan produk olahan jagung, industri pakan ternak, serta mengembangkan peternak ayam rakyat. “Dibuat wadah korporasi dengan cara menaikan kelas dari kelompoktani dan Gapoktan, sehingga petani memperoleh jaminan pasar dan kepastian harga. Nilai tambah dari integrasi hulu-hilir ini dinikmati petani dan peternak serta akan berdampak pada perekonomian wilayah,” papar Suwandi.

Terkait industri berbasis jagung, Suwandi menilai sudah saatnya dibangun di Gorontalo supaya konsep korporasi dari hulu sampai hilir bisa terlaksana. Suwandi berharap ekspor di masa panen raya menjadi solusi mengatasi harga. “Harga jagung di internasional lebih tinggi, jadi bagus sekali bila dijual untuk ekspor,” bebernya.

Angka ekspor jagung bulan Januari-Mei 2020 naik 61,89 persen dibandingkan tahun lalu. Tahun lalu volume ekspor sebesar 22.549 ton dan kurun waktu tahun ini sebesar 36.504 ton. Secara umum volume ekspor produk tanaman pangan naik sebesar 33,17 persen dibanding tahun lalu pada kurun waktu Januari-Mei. (357)